BASTORI

Istobat Nafsu Nai Otak, Tuabangka Satu Ini Perkosa Ana Kandung Sandiri

MG (40) dapa bawa dar polisi ka dalam sel tahanan Polres Pulau Ambon, Kamis (15/2/2018)

AMBON,SERAMBIMALUKU.com-Biar sapa pung pung kalakuang seng bae lai, mar seng sama deng  MG (40), salah satu buruh bangunan di Ambon ni pung kalakuang. Bagimana seng, dia tega perkosa dia pung ana kandung sandiri yang masih berstatus siswi SMP.

Labe seng bae lai, tua bangka yang tinggal di salah satu kawasan di Batu Merah, Kecamatan Sirimau Ambon ni, tega perkosa dia pung dara daging sandiri AG bukan sakali, mar su ulang kali. Terakhir, MG perkosa dia pung ana kandung sandiri ni di dia pung rumah par hari Minggu (10/2/2018) kamarin.

Seng tahu mengapa MG tega perkosa dia pung ana sandiri, tapi yang jelas, MG dia dia pung maitua alias korban pung mama sudah pisah, seng tinggal sama-sama lai. Mungkin karena kesepian, MG akhirnya darah putih nai otal lalu lampiaskan ka dia pung ana sandiri.

“Korban ini telah diperkosa ayahnya sebanyak tiga kali,”kata Kasat Rekrim Polres Pulau Ambon, AKP Teddy kepada waratwan di Kantor Polres Pulau Ambon, Kamis (15/2/2018).

Teddy bilang, kajadiang tersebut akhirnya tabongkar setelah korban yang su seng tahang deng dia bapa pung kalakuang kastau par dia pung mama.

“Sehari setelah kejadian itu korban menghubungi ibunya, namun karena cuaca sedang hujan keduanya bertemu keesokan harinya,”kata Teddy.

Menurut Teddy, korban yang bakudapa deng dia pung mama langsung carita dia pung bapa pung kalakuang samua. Saat itu korban pung mama langsung takajo dengar korban pung carita, karena seng tarima, korban pung mama langsung datang ka kantor Polres Pulau Ambon lapor dia pung mantan laki.

Saat itu jua, polisi yang dapat laporan, langsung bagara tangkap pelaku di dia pung rumah dan bawa ka kantor Polres Ambon. Saat ini pelaku masih tarus dapa pariksa tagal dia pung kalakuang tarbae itu.

“Kita langsung bergerak menangkap pelaku di rumahnya. Pelaku kita tangkap tadi malam, dan saat ini masih kita periksa,”ujarnya.

Kalu terbukti bersalah perkosa dia pung anak kandungnya sendiri, maka pelaku terancam dijerat deng undang-undang nomor 35 tahun 2014 tentang perlindungan anak deng ancaman hukuman 15 taong penjara. (SMJ)

Click to comment

BERITA TERKINI

To Top